Bahaya Hp, Komputer, dan Televisi bagi anak-anak

 

Di zaman sekarang ini, komputer, televisi, dan hand phone bukanlah hal yang asing lagi. Tidak hanya orang tua, anak-anak pun tidak pernah lepas dengan ketiga alat komunikasi di atas. Di zaman sekarang ini, hampir tidak ada anak yang sehari-harinya tidak bersinggungan dengan ketiganya. Yang memprihatinkan, banyak orang tua yang tidak tahu atau tidak menyadari bahwa komputer, televisi, dan hand phone sebenarnya berbahaya bagi kesehatan anak. Untuk itu, kali ini saya akan memaparkan bagaimana komputer, televisi, dan hand phone berpengaruh bagi kesehatan anak. Bagaimana hal itu bisa terjadi? Bagaimana penjelasannya?  

Bahaya Gadget

Sebuah survei menunjukkan bahwa penggunaan komputer, HP dan televisi di malam hari mempengaruhi tidur anak-anak, dan tentu saja akan mempengaruhi kesehatan, suasana hati dan prestasi mereka di sekolah.

Menurut jajak pendapat yang dilakukan oleh Sleep Disorders Research Advisory Board kepada 1000 anak muda, menunjukkan bahwa banyak anak-anak kekurangan tidur. Hasil survei menunjukkan bahwa setiap satu dari tiga anak yang berusia antara 12 sampai 16 tahun hanya tidur selama 4-7 jam setiap malam. Padahal menurut para ahli, anak-anak usia ini membutuhkan setidaknya 8 sampai 10 jam untuk tidur setiap malam.

Para periset percaya bahwa layar dan perangkat elektronik lainnya adalah penyebabnya. Untuk itu, mereka menganjurkan kepada para orang tua agar membatasi penggunaan televisi, telefon genggam atau komputer di kamar tidur anak di malam hari.

Satu dari empat anak yang disurvei mengatakan bahwa setidaknya sekali dalam seminggu, mereka tertidur saat mereka menonton televisi, mendengarkan musik, atau kegiatan seni lainnya.

Hampir semua anak yang disurvei (98,5%) memiliki ponsel, perangkat musik atau TV di kamar tidur mereka. Bahkan, duapertiga dari anak yang disurvei (65%), memiliki ketiga-tiganya.

Apa Efeknya Jika Anak Kurang Tidur?

"Kebanyakan remaja tidak menyadari bahwa tidur yang cukup akan berpengaruh terhadap perasaan mereka di siang hari," kata Dr. Chris Udzkowski dari Sleep Center di Edinburgh.

Dia mengatakan, efek tidur yang buruk pada kesehatan remaja, sama dengan mengkonsumsi makanan cepat saji (junk food) secara terus menerus.

"Waktu atau kualitas tidur yang kurang, secara tidak langsung akan mempengaruhi konsumsi yang dibutuhkan otak untuk melakukan tugasnya dengan baik di sekolah."

Bukti-bukti menunjukkan bahwa tidur di malam hari sama pentingnya dengan makanan sehat dan melakukan olahraga untuk perkembangan anak. Mereka yang kurang tidur cenderung kelebihan berat badan atau obesitas. Hal ini karena mereka cenderung akan mengkonsumsi makanan bergula atau mengandung karbohidrat pada siang hari untuk memenuhi kebutuhan energi sehingga meraka bisa tetap terjaga.

Anak yang tidurnya cukup keesokan harinya akan bangun dengan mudah, selalu siaga dan bahagia sepanjang hari, serta tidak gampang marah.

Anak-anak yang belum cukup umur dan kurang tidur, biasanya akan kelihatan terlalu aktif dan kurang mood. Mereka juga membutuhkan perhatian ekstra dan kurang konsentrasi.

bahaya hp bagi anak


Anak Perlu Tidur yang Cukup dan Nyenyak

Profesor Jim Horne dari Sleep Research Center di Loughborough University, yang merupakan seorang ahli dalam masalah kekurangan tidur, mengatakan bahwa anak-anak yang sedang menjalani masa pubertas dan masa remaja perlu tidur lebih lama dan lebih nyenyak.

Alasannya, "Karena masa remaja dan masa pubertas adalah masa dimana otak mereka mengalami banyak perubahan." Masih menurut dia, dalam masa ini "Otak mengalami restrukturisasi dan regenerasi jaringan otak,” sehingga tidur sangat dibutuhkan.

Tidak menutup kemungkinan, kurang tidur di malam hari,  akan mempengaruhi kebiasaan dan perilaku anak keesokan harinya. Ada semacam stereotip di kalangan para remaja, bahwa mereka suka marah dan perilakunya kurang santun. Bisa jadi hal ini penyebabnya adalah kurang tidur.

Tekanan dari teman-teman dan faktor sosial, termasuk adanya alat hiburan yang berlebihan di kamar tidur, semua itu membuat anak kesulitan untuk bisa tidur dengan nyenyak.

Dr. Horne mengatakan, "Kamar tidur yang seharusnya menjadi tempat yang nyaman dan tenang, berubah menjadi tempat yang penuh dengan hal-hal yang membuat anak-anak tetap terjaga, seperti komputer dan televisi."

Masih menurut Dr. Horne, "Anak-anak biasanya cenderung membawa ponsel mereka ke tempat tidur dan mengirim pesan teks, chatting, dan bahkan menelfon tanpa sepengetahuan orang tuanya."

Aktifitas semacam ini membuat mereka tidak dalam kondisi yang nyaman untuk tidur, sehingga aktifitas mereka di sekolah keesokan harinya juga akan terganggu.

Untuk itu, penting bagi para orang tua untuk membatasi penggunaan TV, telepon genggam, atau komputer di kamar anak-anak mereka. Kita sebagai orang tua harus bisa menemukan tips agar anak-anak dapat tidur dengan nyenyak di malam hari. Karena dari riset dan data-data serta uraian para pakar di atas kita bisa menyimpulkan bahwa komputer, televisi, dan hand phone memang berbahaya bagi kesehatan anak, baik fisik maupun mental. 

wallahu A'lam Bisshowab. 


Next Post Previous Post
1 Comments
  • Unknown
    Unknown 15 Januari 2022 05.08

    bagus sekali

Add Comment
comment url